Kampung Tenggiri

Monday, October 3, 2011 ·

Oleh Rosli Ilham
bhnews@bharian.com.my
2011/10/01


Perairan Katuk Barat jadi pilihan pemancing, lubuk pelbagai spesis ikan.

PERAIRAN Katuk Barat sudah tidak asing bagi kebanyakan kaki pancing dan nelayan di Dungun, Terengganu. Ini kerana lokasi itu dikatakan menjadi tempat spesies tenggiri berkampung. Lokasi yang terletak kira-kira 30 minit perjalanan ke arah barat dari Pulau Tenggol adalah lubuk tenggiri bermain lebih-lebih lagi pada September dan Oktober iaitu musim terawal spesis itu berkampung.

Namun, bagi mereka yang tidak pernah sampai ke perairan ini, usah menyangka umpan mereka mudah diragut. Andai kurang mahir mengikat tali perambut atau seumpamanya, spesis tenggiri akan menjauhkan diri lebih-lebih lagi jika pemancing tidak menggunakan umpan segar, Jika bernasib baik, siapkan diri untuk memerah keringat.

Baru-baru ini, sekumpulan pemancing diketuai Azri Hashim Aladin, 32, dan tiga sahabatnya Zamri Rahman,40; Zainudin Jusoh,39 dan Tarmizi Zaid, 33, sepakat menduga lokasi itu. “Selama tiga hari dua malam di perairan itu, sebanyak 53 ekor tenggiri bersaiz empat hingga 10 kilogram berjaya kami tumpaskan sehingga jenuh memasang Appolo mencari umpan selayang dan kekacang segar,” kata
Azri menceritakan pengalaman memancing di perairan Katuk Barat.

Reaksi Azri itu disokong rakannya, Zamri. “Apa tidaknya, tengoklah pemilik bot kami, sepanjang hari ini pasti senyum hingga ke telinga,” kata Zamri kepada tuan punya bot, Mohamad Abd Ghani yang sibuk menimbang ikan tenggiri yang diperoleh sebaik tiba di Kompleks Lembaga Kemajuan Ikan Malaysia (LKIM) Dungun.

Kompleks jeti sama akan digunakan peserta kategori laut dalam Karnival GP Joran yang bermula hari ini. Azri menambah, antara November hingga Januari, umpan pasti tidak disambar mangsa kerana ketika itu arus musim tengkujuh. Dalam tempoh ini, spesis tenggiri berpindah ke lokasi lain termasuk ke sempadan perairan Indonesia.

“Saya kurang memasang umpan, jangan lupa gewang aluminium juga turut menarik perhatian tenggiri. Apa tidaknya, sebaik gewang menerjah dasar, kita sudah rasa ragutan rakusnya,” kata Zainudin yang kelihatan masih keletihan ketika ditemui. Beberapa jam sebelum bertolak pulang, empat sahabat ini beralih ke kawasan kedua iaitu 30 minit perjalanan dari lubuk Katuk Barat.

Di lokasi ini, Zainudin yang ketika itu sudah keletihan melayan tenggiri, meminta untuk pulang ke pangkalan berikutan arus di lokasi kedua itu agak deras. Tarmizi yang sudah memasang umpan sotong segar yang masih berbaki, merayu tidak beredar dari situ apabila beberapa ‘balingan ujian’ mendapati arus di bahagian dasar laut sudah kembali tenang. “Alhamdulillah, tidak sia-sia umpan sotong saya disambar seekor merah seberat enam kilogram. Malah Azri, Zamri dan Zainudin menaikkan beberapa ekor asuh dan ebek sekitar dua kilogram seekor untuk kami jamah sebelum meninggalkan laut,” katanya.

Dalam perjalanan pulang, mereka terserempak sebuah bot rakan mereka yang dikemudikan tekong Pak Din, 50, bersama tiga awaknya yang ketika itu sudah mengangkat pancing untuk pulang ke pengkalan. “Saya terkejut Pak Din memaklumkan 34 ekor tenggiri saiz lima kilogram ke atas berjaya ditumpaskan sebelum kami bersama-sama pulang ke pengkalan,” kata Azri.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Message

Komen Terkini

    Recent Comments Widget by Jom Bina Belog

Logo

Logo
    Ya Allah tambahkanlah bagi kami rezeki yang banyak lagi halal, imam yang benar, ilmu yang bermanfaat, kesihatan yang elok, kecerdikan yang tinggi, hati yang bersih dan kejayaan yang besar dunia dan akhirat. Ya Allah terima kasih atas kehidupan kami, nafas kami, rezeki kami & segala2nya yang kau limpahkan kepada kami, kami mohon seandainya kami tak memiliki cukup waktu untuk membahagiakan orang tua kami, adik-beradik kami, jiran2 kami, sahabat2 kami dan orang2 yang kami sayang, satu pinta kami bahagiakan mereka dengan kasih sayangMu, berikan juga kami kekuatan untuk menghadapi hari2 kami. Ya Allah menangkanlah perjuangan saudara-saudara kami di Libya, Syria, Yaman, Mesir, Tunisia, Afganistan, Iraq, Palestine, Myanmar dan di seluruh dunia tumbangkanlah musuh-musuhMu yang telah menindas mereka. Aaminn... "Sesungguhnya, solatku, ibadahku, hidup dan matiku, aku serahkan hanya kepada Allah Ta'ala yang mentadbir seluruh alam. Sekali-kali tidak ada selain bagi-Nya; dan dengan demikian aku diperintahkan, dan aku adalah dari golongan orang-orang Islam" Demikianlah sebahagian dari ikrar kita terhadap Allah Ta'ala lima kali sehari. Justeru itu berhati-hatilah dengan ungkapan kata kita. Kerana sesungguhnya kufur terhadap Allah Ta'ala bilamana kita mengeluarkan kata-kata hidup dan mati kita adalah selain kepada Allah Ta'ala.
    Barangsiapa yang mengerjakan amal soleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, Maka Sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan Sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan”. (Q.S.An-Nahl (16) : 97).
    Sabda Rasulullah Sollallahhu'alaihiwasallam: “Barangsiapa yang berselawat ke atasku dengan sekali selawat nescaya Allah Ta'ala akan berselawat ke atasnya sepuluh kali”. (HR Muslim)... Sudahkah anda mencintai dia?Menyintai siapa??Dia ialah Rasulullah Sollallahhu'alaihiwasallam,Nabi junjungan kita.Seorang hamba dan kekasih Allah Ta'ala yang senantiasa mengangkat tinggi darjat kita sebagai ummatnya,yang senantiasa memuliakan diri kita sebagai ummatnya,yang senantiasa menangis,risau akan nasib diri ummatnya apabila beliau sudah tiada,akan tetapi,apa yang telah dan akan kita lakukan terhadap apa yang telah Baginda lakukan?sangat-sangatlah jauh terasa akan diri ini,tertinggal jauh untuk menyayangi dan mencintai diri Baginda yang Agung.Mengalir air mata ini, bahawa diri ini,sudah mula lupa untuk mencintai Dia.

Follow by Email

Advertisement

Kopi Mineral

Bio Aura

Visitors & Followers

Profile Siakappaka

My photo
Blog memancing, mengenali spesies-spesies ikan & utility fansite
widgets