Monyet & Ikan

Thursday, September 15, 2011 ·

Suatu hari, seekor monyet yang sedang kehausan pergi ke sebuah kolam untuk minum bagi menghilangkan dahaganya. Ketika dia hendak minum, tiba-tiba perhatiannya tertumpu pada seekor ikan koi yang sedang berenang di dalam kolam tersebut. Lalu ia berfikir “Kasihan sekali ikan ini, ia pasti memerlukan pertolongan.” Dengan tidak berlengah, si monyet segera menghampiri ikan tersebut terus mengangkat dan meletakkannya di atas darat.

Monyet itu kemudian berkata dalam hatinya, “Sekarang pasti kamu merasa lebih selamat.” Tidak lama kemudian, ikan tersebut pun mati. Si monyet kebingungan memikirkan hal ini. “Bukankah aku telah menolongnya, bukankah ia sekarang telah berada di tempat yang lebih baik, lalu mengapa ia mati?” Si monyet berkata kepada dirinya sendiri.

Rasionalnya: Banyak di antara kita yang bertindak seperti monyet tersebut, yang menganggap tindakannya mengangkat ikan tersebut ke darat sebagai tindakan menolong kerana dia melihat dari kaca matanya sendiri yang tidak dapat berenang. Keadaan ikan yang tercungap-cungap semasa berada di atas darat semakin menyakinkan dirinya bahawa ikan tersebut sangat memerlukan pertolongan, kerana dia menganggap ikan tersebut pasti sedang mengalami kesulitan untuk bernafas.

Jadi, adakah apa yang dilakukan si monyet itu salah? Bukankah niatnya baik iaitu ingin menolong ikan tersebut? Jika salah, di manakah salahnya? Niat si monyet memang baik, namun ia tidak cukup untuk memperoleh hasil yang baik. Yang salahnya, monyet tersebut tidak memiliki ilmu untuk memahami hakikat bahawa ikan hidup di dalam air. Oleh itu, pengajarannya – ilmu adalah penting sebelum melakukan sesuatu tindakan. Mengapa kita sering kali tidak melihat hakikat sesuatu peristiwa?
Jawabnya, kerana:
1. Kebodohan – ini dapat diatasi dengan belajar.
2. Keegoan – di mana seseorang itu melihat sesuatu peristiwa/persoalan dari sudut pandangannya sahaja. Lebih teruk lagi, jika kebijaksanaannya digunakan untuk kepentingan diri dan kroninya sahaja. Jika ini terjadi, orang tersebut lebih buruk daripada si monyet tadi.

Kesimpulannya, niat baik saja tidak cukup untuk melakukan sesuatu tindakan, fahamilah hakikat sesuatu peristiwa. Justeru, kita harus memperbanyakkan informasi dan pengetahuan, serta menghilangkan terlebih dahulu segala anggapan. Orang bijak pernah berkata, “Memahami hakikat persoalan sama dengan menyelesaikan separuh daripada persoalan tersebut.

" Katakanlah: "Hai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah Ta'ala mengampuni dosa-dosa semuanya.Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.. Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserahdirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi)." (QS Az-Zumar 39:53-54)



MOHD SHAHNIZAM B. AZMI
Pegawai Hal Ehwal Islam Pusat Pemikiran dan Kefahaman Islam(CITU) 
UiTM Kampus Kuala Terengganu

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Message

Komen Terkini

    Recent Comments Widget by Jom Bina Belog

Logo

Logo
    Ya Allah tambahkanlah bagi kami rezeki yang banyak lagi halal, imam yang benar, ilmu yang bermanfaat, kesihatan yang elok, kecerdikan yang tinggi, hati yang bersih dan kejayaan yang besar dunia dan akhirat. Ya Allah terima kasih atas kehidupan kami, nafas kami, rezeki kami & segala2nya yang kau limpahkan kepada kami, kami mohon seandainya kami tak memiliki cukup waktu untuk membahagiakan orang tua kami, adik-beradik kami, jiran2 kami, sahabat2 kami dan orang2 yang kami sayang, satu pinta kami bahagiakan mereka dengan kasih sayangMu, berikan juga kami kekuatan untuk menghadapi hari2 kami. Ya Allah menangkanlah perjuangan saudara-saudara kami di Libya, Syria, Yaman, Mesir, Tunisia, Afganistan, Iraq, Palestine, Myanmar dan di seluruh dunia tumbangkanlah musuh-musuhMu yang telah menindas mereka. Aaminn... "Sesungguhnya, solatku, ibadahku, hidup dan matiku, aku serahkan hanya kepada Allah Ta'ala yang mentadbir seluruh alam. Sekali-kali tidak ada selain bagi-Nya; dan dengan demikian aku diperintahkan, dan aku adalah dari golongan orang-orang Islam" Demikianlah sebahagian dari ikrar kita terhadap Allah Ta'ala lima kali sehari. Justeru itu berhati-hatilah dengan ungkapan kata kita. Kerana sesungguhnya kufur terhadap Allah Ta'ala bilamana kita mengeluarkan kata-kata hidup dan mati kita adalah selain kepada Allah Ta'ala.
    Barangsiapa yang mengerjakan amal soleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, Maka Sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan Sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan”. (Q.S.An-Nahl (16) : 97).
    Sabda Rasulullah Sollallahhu'alaihiwasallam: “Barangsiapa yang berselawat ke atasku dengan sekali selawat nescaya Allah Ta'ala akan berselawat ke atasnya sepuluh kali”. (HR Muslim)... Sudahkah anda mencintai dia?Menyintai siapa??Dia ialah Rasulullah Sollallahhu'alaihiwasallam,Nabi junjungan kita.Seorang hamba dan kekasih Allah Ta'ala yang senantiasa mengangkat tinggi darjat kita sebagai ummatnya,yang senantiasa memuliakan diri kita sebagai ummatnya,yang senantiasa menangis,risau akan nasib diri ummatnya apabila beliau sudah tiada,akan tetapi,apa yang telah dan akan kita lakukan terhadap apa yang telah Baginda lakukan?sangat-sangatlah jauh terasa akan diri ini,tertinggal jauh untuk menyayangi dan mencintai diri Baginda yang Agung.Mengalir air mata ini, bahawa diri ini,sudah mula lupa untuk mencintai Dia.

Follow by Email

Advertisement

Kopi Mineral

Bio Aura

Visitors & Followers

Profile Siakappaka

My photo
Blog memancing, mengenali spesies-spesies ikan & utility fansite
widgets